Nelayan Kupang Korban Badai Seroja Digelontor 100 Unit Perahu, Murni Didanai APBD

Kamis, 13 Januari 2022 – 21:41 WIB
Nelayan Kupang Korban Badai Seroja Digelontor 100 Unit Perahu, Murni Didanai APBD - JPNN.com Bali
Kapal nelayan di PPI Tenau rusak terkena dampak badai Seroja bulan April 2021 lalu. Foto: ANTARA

bali.jpnn.com, KUPANG - Dampak badai siklon tropis Seroja yang menghancurkan sebagian besar Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) April 2021, masih terasa sampai saat ini.

Dampak paling nyata dialami para nelayan.

Ribuan nelayan di Provinsi NTT gagal melaut lantaran perahu yang mereka miliki hancur diterjang badai Seroja.

Untuk  mengurangi beban para nelayan, Pemkot Kupang mengalokasikan sebanyak 100 unit perahu untuk membantu mereka agar bisa kembali melaut.

"Bantuan perahu nelayan ini akan disalurkan pada 2022 ini, menyasar mereka yang perahunya rusak akibat badai Seroja," kata Wali Kota Kupang Jefri Riwu Kore.

Jefri Riwu menjelaskan jumlah kapal atau perahu nelayan yang rusak akibat badai Seroja di daerah itu mencapai sekitar 400-an unit.

Pihaknya telah mengusulkan ke kementerian terkait di tingkat pusat agar para nelayan bisa mendapatkan bantuan kapal, tetapi tidak ada tanggapan.

"Karena itu kami berupaya dari dana APBD untuk membantu nelayan dengan alokasi 100 unit perahu," katanya.

Nelayan Kupang korban badai Seroja akhirnya bisa bernapas lega setelah digelontor bantuan 100 unit perahu oleh Pemkab Kupang, bantuan murni dari APBD

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Bali di Google News