PLN Jawa Bali Terapkan Sistem Digital untuk Tangkal Kendala Ini

Senin, 28 Maret 2022 – 17:02 WIB
PLN Jawa Bali Terapkan Sistem Digital untuk Tangkal Kendala Ini - JPNN.com Bali
Ilustrasi: Sebuah kendaraan alat berat beroperasi di area pembangunan Pembangkit Listirk Tenaga Bayu (PLTB) di Desa Mattirotasi, Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan. ANTARA FOTO/Abriawan Abhe/foc. Foto: ANTARA/ABRIAWAN ABHE

Darmawan menjelaskan bahwa dulu fluktuasi listrik hanya terjadi pada demand saja, yaitu siang konsumsi listrik naik, sore turun, malam hari naik lagi, dan tengah malam konsumsi listrik turun.

Ketika masuknya pembangkit EBT, seperti listrik tenaga surya dan angin yang bersifat intermitten, membuat perseroan kian sering mengatur pengoperasian pembangkit listrik saat PLTS memproduksi listrik.

Maka pembangkit energi fosil yang dimiliki PLN akan diturunkan, lalu saat jam 2 siang produksi listrik PLTS turun, maka pembangkit energi fosil dipacu untuk menghasilkan listrik.

"Di pembangkit ada 5.000 sensor, dari 5.000 sensor itu harus dibangun suatu expert system, ini kepanasan, tekanan kurang, dan lain-lain langsung dilakukan koreksi. Tanpa adanya digitalisasi pembangkit tersebut, pembangkitnya menjadi kurang efisien," jelas Darmawan. (antara/ket/JPNN)

PLN Jawa Bali mulai menerapkan sistem digital untuk atasi kendala-kendala Ini

Redaktur & Reporter : Ni Ketut Efrata Fransiska

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Bali di Google News