Kasus Kematian Ibu di Lombok Timur NTB Masih Tinggi, Ini Penyebabnya

Jumat, 18 Februari 2022 – 21:25 WIB
Kasus Kematian Ibu di Lombok Timur NTB Masih Tinggi, Ini Penyebabnya - JPNN.com Bali
Operasi bayi kembar siam asal Lombok Timur (ANTARA/Humas Pemkab Lotim)

bali.jpnn.com, LOMBOK TIMUR - Di tengah masih tingginya angka kematian ibu (AKI) melahirkan, pemerintah berupaya untuk mencegah pernikahan dini.

Pencegahan ini juga dimaksudkan untuk menekan angka kematian bayi (ABK) di Nusa  Tenggara Barat.

"Itu salah satu solusi untuk menurunkan AKI dan ABK di Lombok Timur," kata Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Lombok Timur, H Ahmat di Selong, Lombok Timur, Jumat (18/2).

Ia mengatakan Peraturan Bupati Lombok Timur Nomor 41 Tahun 2020 tentang Pencegahan dan Penanganan Perkawinan Usia Anak diharapkan menjadi salah satu solusi.

"Perbup tersebut telah pula diadopsi hingga tingkat desa dan kelurahan melalui peraturan desa, Awiq-awiq dan kesepakatan bersama," katanya.

Dengan adanya penerapan Perbup tersebut, hasilnya terjadi penurunan kasus dari 46 kasus pada 2020 menjadi 42 kasus pada 2021.

Langkah tersebut juga merupakan bagian dari misi ke-4 RPJMD 2018-2023 untuk memperkuat pemberdayaan perempuan dalam pembangunan sosial, politik, mencegah kekerasan dalam rumah tangga dan perlindungan anak serta meningkatkan pembinaan kepemudaan dan olahraga.

"Ada penurunan dengan adanya peraturan bupati tersebut," katanya.

Kasus kematian ibu di Lombok Timur NTB masih terbilang tinggi, ternyata ini penyebabnya

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Bali di Google News