Warga Intaran Tolak Lokasi Proyek LNG, Respons Wamen BUMN Mengejutkan

Rabu, 22 Juni 2022 – 19:36 WIB
Warga Intaran Tolak Lokasi Proyek LNG, Respons Wamen BUMN Mengejutkan - JPNN.com Bali
Wamen BUMN Pahala Mansury (paling kiri) pada sesi konferensi pers terbatas di sela AVPN di Nusa Dua, Bali, Rabu (22/6). (Sentot Prayogi/JPNN.com)

bali.jpnn.com, NUSA DUA - Penolakan warga terhadap proyek terminal gas alam cair atau Liquefied Natural Gas (LNG) mendapat perhatian serius Kementerian BUMN RI.

Wakil Menteri (Wamen) BUMN Pahala Mansury buka suara terkait penolakan massif warga Desa Intaran, Sanur, Denpasar Selatan.

Kepada wartawan di BICC Nusa Dua, Badung, Rabu (22/6), Wamen BUMN Pahala Mansury mengaku sudah mendengar adanya penolakan proyek objek vital tersebut.

Tak hanya mendengar aspirasi warga, Wamen BUMN Pahala Mansury mengatakan akan segera memanggil Direksi PLN dan anak perusahaannya, PT PLN Gas & Geothermal (PLNGG).

"Kita nanti akan mendengar hal tersebut dari PLN dan juga mendengar masukan-masukan," ujar Wamen BUMN Pahala Mansury.

Ditemui di sela-sela menghadiri Asian Venture Philanthropy Network (AVPN) Conference 2022, Wemen BUMN Pahala enggan berkomentar banyak soal penolakan warga.

Namun, Wamen BUMN Pahala Mansury menuturkan pentingnya proyek pembangunan Terminal LNG itu untuk mewujudkan kemandirian Bali dalam hal penyediaan listrik.

Seperti diketahui, hingga kini ketersediaan energi listrik di Bali masih sangat bergantung pada pasokan dari Pulau Jawa.

Warga Intaran Sanur menolak lokasi proyek Terminal LNG yang berdekatan dengan daerahnya, respons Wamen BUMN mengejutkan

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Bali di Google News