Wisatawan Kembali Jadi Korban Penipuan di Labuan Bajo, ASITA NTT Kritik Keras, Simak Baik-baik

Sabtu, 19 Februari 2022 – 08:36 WIB
Wisatawan Kembali Jadi Korban Penipuan di Labuan Bajo, ASITA NTT Kritik Keras, Simak Baik-baik - JPNN.com Bali
Menatap pesona salah satu sisi Labuan Bajo dari puncak Wairingin. Foto: ANTARA/Bernadus Tokan

bali.jpnn.com, LABUAN BAJO - Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Nusa Tenggara Timur (NTT) meminta agar wisatawan yang hendak berwisata ke Labuan Bajo, Manggarai Barat, atau wilayah lain mewaspadai agen perjalanan wisata ilegal yang menawarkan layanan secara digital.

"Wisatawan jangan mudah terbuai dengan tawaran atau promosi berwisata karena banyak agen-agen liar, yang ilegal beroperasi, yang pada akhirnya merugikan wisatawan sendiri," kata Ketua Asita NTT Abed Frans.

Pihaknya menginginkan agar peristiwa penelantaran sejumlah wisatawan seperti yang terjadi di Labuan Bajo, tidak terjadi lagi di berbagai destinasi wisata lain di NTT.

Pada Januari 2022, Labuan Bajo juga dihebohkan dengan peristiwa penelantaran sejumlah wisatawan oleh sebuah agen operator tur Cakrawala Traveller yang berasal dari Bogor, Jawa Barat.

Dalam kasus ini Dinas Pariwisata, Ekonomi Kreatif, dan Kebudayaan Kabupaten Manggarai Barat telah memberikan sanksi tegas berupa larangan menjual paket wisata Labuan Bajo selama 1 tahun.

Kasus penipuan kembali terulang dan menimpa seorang selebgram Kellycourtneyy yang mengaku ditipu oleh salah satu agen perjalanan wisata di Labuan Bajo.

Dalam unggahannya, Kellycourtneyy mengaku telah membayar Rp 12 juta untuk perjalanan wisata selama tiga hari dua malam untuk enam pack di Labuan Bajo.

Abed Frans mengatakan munculnya peristiwa seperti ini merupakan bagian dari masalah digitalisasi, yang menghadirkan banyak kemudahan.

Wisatawan kembali jadi korban penipuan di Labuan Bajo, ASITA NTT lontarkan kritik keras, simak baik-baik

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Bali di Google News