BMKG Ingatkan Bali, NTT, dan NTB Risiko Tinggi Alami Kekeringan

Jumat, 08 Oktober 2021 – 10:46 WIB
BMKG Ingatkan Bali, NTT, dan NTB Risiko Tinggi Alami Kekeringan - JPNN.com Bali
Ternak sapi mencari makan di lahan yang mengering di Kecamatan Kayangan, Tanjung, Lombok Utara, NTB. Foto: ANTARA/Ahmad Subaidi

bali.jpnn.com, JAKARTA - Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG A Fachri Radjab mengatakan, beberapa wilayah Provinsi Bali, Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Nusa Tenggara Timur (NTT) berisiko tinggi mengalami kekeringan.

Berdasar pemantauan, hari tanpa hujan ekstrem panjang terjadi di wilayah Bali, NTB, dan NTT.

Hari tanpa hujan paling panjang selama 179 hari terjadi di wilayah Kupang, NTT.

“Berdasar analisis curah hujan pada dasarian III September 2021, sebanyak 11,99 persen wilayah Indonesia sudah memasuki musim hujan dan sisanya masih mengalami musim

kemarau,” ujar Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG A Fachri Radjab.

Menurut hasil pemantauan BMKG, hujan kategori rendah (kurang dari 20 mm/10 hari) yang bisa menyebabkan kekeringan meteorologis berpeluang terjadi di beberapa kabupaten/kota di Provinsi Bali, Maluku, NTT, dan NTB.

Untuk wilayah Bali, kekeringan berpotensi terjadi di Buleleng, Provinsi Bali.

Di provinsi NTB, kekeringan berpotensi terjadi di Bima.

BMKG ingatkan tiga provinsi di Indonesia Timur berisiko tinggi alami kekeringan yakni Bali, NTB dan NTT