Rusia Kian Dekat dengan China, Uni Eropa Tak Sabar Embargo Minyak Moskow

Selasa, 24 Mei 2022 – 07:38 WIB
Rusia Kian Dekat dengan China, Uni Eropa Tak Sabar Embargo Minyak Moskow - JPNN.com Bali
Seorang petugas polisi berjalan di sebelah gedung sekolah yang rusak akibat serangan militer Rusia, saat serangan Rusia di Ukraina berlanjut, di pemukiman Kostiantynivka, di wilayah Donetsk, Ukraina 22 Mei 2022. Foto: ANTARA/REUTERS/Anna Kudriavtseva

bali.jpnn.com, MOSKOW - Keputusan besar diambil Uni Eropa dalam beberapa hari ke depan.

Jerman sebagai anggota terbesar Uni Eropa menyetujui embargo minyak Rusia setelah Moskow berusaha meningkatkan hubungan ekonominya dengan China seusai diisolasi oleh Barat atas invasinya ke Ukraina.

"Kami akan mencapai terobosan dalam beberapa hari," kata Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck kepada penyiar ZDF.

Menurutnya, Komisi Eropa dan Amerika Serikat tengah bekerja secara paralel pada proposal untuk membatasi harga minyak global.

"Ini jelas merupakan tindakan yang tidak biasa, tetapi ini adalah waktu yang tidak biasa," ujar Robert Habeck.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan kepada para pemimpin bisnis global di Davos pada Senin (23/5) bahwa dunia harus meningkatkan sanksi terhadap Rusia.

Menurut Presiden Zelenskyy, dunia harus bersatu mencegah negara lain menggunakan kekuatan kasar untuk mencapai tujuan mereka.

Banyak dari 27 negara anggota Uni Eropa sangat bergantung pada energi Rusia, memicu kritik dari Kiev bahwa blok tersebut tidak bergerak cukup cepat untuk menghentikan pasokan.

Hubungan ekonomi Rusia dengan China kian dekat setelah negara-negara Barat mengisolasi Kremlin, Uni Eropa justru tidak sabar melakukan embargo minyak ke Rusia

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Bali di Google News