Kejari Badung Bali Usut Dugaan Korupsi KUR di Bank BUMN, 109 Kredit Fiktif, nah loh

Selasa, 25 Januari 2022 – 08:13 WIB
Kejari Badung Bali Usut Dugaan Korupsi KUR di Bank BUMN, 109 Kredit Fiktif, nah loh - JPNN.com Bali
Salah satu saksi sedang diperiksa oleh jaksa penyidik Kejari Badung, Bali, Senin (24/01/2022). Foto: ANTARA/Ayu Khania Pranisitha/2021

bali.jpnn.com, DENPASAR - Kejaksaan Negeri Badung, Bali mulai menyelidiki dugaan kasus korupsi terkait penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) ditaksir mencapai Rp 2 miliar pada salah satu bank BUMN di tahun 2021.

"Hingga saat ini belum ada penetapan, masih pemeriksaan saksi atas dugaan korupsi dana KUR tahun 2021. Sebelumnya sudah dilakukan penyelidikan, dan kini ditingkatkan ke tahap penyidikan berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Kepala Kejaksaan Negeri Badung pada awal tahun 2022," kata Kepala Kejaksaan Negeri Badung I Ketut Maha Agung dalam siaran persnya di Denpasar, Bali, Senin (24/1).

Ia mengatakan para penyidik kemudian telah melakukan pemeriksaan terhadap lima orang mantri yaitu (pemrakarsa kredit) yang pada saat diduga adanya tindak pidana korupsi terkait penyaluran KUR sedang bertugas sebagai mantri pada bank BUMN tersebut.

Hingga saat ini telah diketahui adanya beberapa kredit fiktif yang disalurkan dalam kurun waktu tahun 2015 sampai dengan 2017.

Terkait hal tersebut, Penyidik pada Kejaksaan Negeri Badung masih melakukan pendalaman dan mengumpulkan alat bukti untuk dapat menentukan tersangka.

Sementara itu, Kepala Seksi Bidang Intelijen I Made Gde Bamaxs Wira Wibowo menambahkan dari lima saksi yang diperiksa belum ada yang ditetapkan sebagai tersangka. 

Sedangkan untuk kerugiannya, masih dalam proses penghitungan, namun dari pemeriksaan lima mantri, ada dugaan 109 kredit fiktif, dengan kerugian kemungkinan Rp 2 miliar.

Kejari Badung Bali mulai mengusut dugaan korupsi KUR di Bank BUMN, 109 kredit fiktif, nah loh

Redaktur & Reporter : Efrata

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Bali di Google News